Survey Penguna Internet 2017 ini Mestinya Dibidik UMKM, Faktanya ?

Survei We Are Social 2017 cukup memberi gambaran betapa potensi pasar di media sosial tahun ini sangat besar. Disisi lain, pemasaran di media ini gratis dan sangat cocok sebagai media marketing bagi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).



BERI.WEB.ID, Survei We Are Social 2017 cukup memberi gambaran betapa potensi pasar di media sosial tahun ini sangat besar. Disisi lain, pemasaran di media ini gratis dan sangat cocok sebagai media marketing bagi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).


Tercatat sebanyak 110 juta orang mulai menggunakan media sosial selama tiga bulan belakangan. Ini artinya, pengguna media sosial terus meningkat sekitar 1 juta orang per hari. Dari total 2,9 milyar pengguna media sosial, sekitar 2,6 milyarnya mengakses media sosial mereka via mobile phones.

Sebanyak 10 kali manusia saat ini melihat telepon pintar dalam sehari. Sebanyak 80 persen dari mereka melihat handphone-nya ketika bangun tidur dan bahkan 84 persen milenials membeli barang karena media sosial.
Tidak hanya itu, pengguna Facebook di dunia mencapai dua miliar orang, 700 juta pengguna IG, 328 juta pengguna Twitter dengan 12-14 juta pengguna di Indonesia dan lebih dari 600 juta pengguna Line.

"Dari fakta ini sudah jelas, sayang sekali kalau tidak dimanfaatkan," kata Founder & CEO @GDILab Billy Boen saat ditemui di Auditorium Kementerian Koperasi dan UKM, Senin 31 Juli 2017 seperti dikutip dari trendtek.republika.co.id.

Apalagi media sosial tersebut dapat digunakan secara gratis bagi para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) untuk meningkatkan penjualan. Ia mengatakan, selain melakukan penjualan, ada tahapan yang perlu dilakukan para pelaku UMKM yakni dengan meningkatkan jangkauan brand di media sosial.

Kemudian pemilik akun perlu berinteraksi dengan follower. "Respons pertanyaan yang sesuai dengan produk Anda," kata dia. Kemudian, perlu memberikan solusi kepada follower tersebut, dalam hal ini adalah menjual dan menjaga loyalitas para konsumen.

Pandangan pemilik UMKM soal media sosial 'yang penting punya akun twitter, facebook dan instagram' diakui Billy adalah hal salah.

Sebab, perlu manajemen yang tepat untuk menggunakan setiap media sosial. Apalagi cara memainkan media sosial adalah berbeda. Membanjiri postingan dengan mempromosikan produk atau jasanya juga tidak tepat.


"Yang ada follower nggak naik, nggak banyak like, penjualan nggak naik, patah semangat, tutup bisnisnya," ujar dia. (red)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel